Beginilah Keseharian Mahasiswa Internasional di Jepang

Pernahkah anda membayangkan Seperti apa rasanya menjadi mahasiswa internasional di Jepang ? Artikel ini mungkin bisa memberi gambaran singkat kepada anda tentang kehidupan sehari-hari menjadi mahasiswa di sana. Banyak kegiatan yang dilakukan selama 1 hari ini, namun tidak harus dilakukan semuanya dalam satu hari, Karena di sini hanya mengilustrasikan berbagai kegiatan yang mungkin terjadi. Semoga di artikel sukajepang.com kali ini kalian mendapatkan pemahaman yang baik tentang kehidupan seorang mahasiswa di Jepang.

Pagi


Saya biasanya bangun pagi pukul 6:00. Saya suka memulai hari dengan gerakan olahraga sederhana, Karena dengna berolahraga dapat membuat saya merasa lebih terjaga dan sehat. Jika cuacanya bagus maka saya mungkin akan keluar dan berjalan-jalan. Pemandangan di Jepang umumnya selalu indah untuk dilihat. Ada sungai kecil di dekat tempat saya tinggal, jadi saya ikuti saja sungai, juga ada banyak penduduk setempat lainnya yang berjalan menikmati pemandangan.

baca juga : Kehidupan Sekolah di Jepang

Kadang-kadang saya juga bersepeda di sepanjang tepi sungai, Menarik napas dalam-dalam dan menikmati alam. Setelah latihan saya mandi air hangat dan bersantai. Ini adalah cara yang bagus untuk memulai hari. Saya benar-benar merekomendasikan Anda untuk mencobanya, dan itu dapat mengubah hari Anda menjadi lebih indah!

Namun, selama musim dingin dan awal musim semi, ketika cuaca masih sangat dingin, tidur selama 30 menit atau satu jam lagi masih menjadi pilihan yang bagus bagi saya.

Oke lanjut yaa.. Setelah menyelesaikan latihan atau tidur sebentar, saya mulai bersiap untuk sarapan. Saya biasanya memasak sesuatu yang sederhana seperti roti panggang, telur, ramen, atau mie gelas. Karena saya berusaha menghemat uang sebanyak yang saya bisa, saya memilih untuk memasak sendiri daripada membeli makanan yang sudah jadi di swalayan atau makanan dari kantin sekolah saya.

Setelah sarapan, Saya akan segera bersih-bersih dan bersiap untuk pergi ke kampus. Sebagai seorang mahasiswa, saya tidak harus mengenakan seragam jadi saya hanya akan pergi dengan apa pun yang nyaman. Pakaian yang tipis selama musim panas dan pakaian yang membuat saya hangat selama musim dingin.

Saya tinggal 10 menit dari kampus dengan berjalan kaki, dan hanya 3 atau 5 menit jika bersepeda ke kampus. Saya tinggal di sebuah apartemen yang hanya beda jauh sedikit dibandingkan dengan asrama kampus

Begitu saya sampai di kampus, saya akan segera masuk ke kelas saya. Di kelas-kelas bahasa Jepang ini, para siswa sebagian besar akan berfokus pada belajar tata bahasa baru dan kosa kata baru, dengan latihan di buku teks serta dari para guru. Ada tes hampir setiap hari untuk memastikan bahwa siswa mempelajari kosakata baru dan memahami struktur tata bahasa baru. Sebagian besar siswa tidak menyukai tes harian ini, tetapi saya pikir ini adalah bagian penting yang sangat memudahkan proses belajar bahasa baru, terutama yang sulit seperti bahasa Jepang.

Selain itu, ada juga sesi lain untuk membantu siswa melatih keterampilan berbicara dan keterampilan mendengar. Siswa akan mendapatkan kesempatan untuk mendengarkan percakapan kehidupan nyata alih-alih hanya mendengarkan instruksi guru. Juga akan ada sesi pertukaran antar kelas di mana siswa akan pergi ke kelas yang berbeda untuk melatih keterampilan berbicara mereka. Dan jika saya ingat dengan benar, ada presentasi, poster, pidato, dll.

baca juga : Rutinitas Kehidupan Anak Sekolahan di Jepang

MAKAN SIANG

Makan siang biasanya menjadi bagian favorit saya sepanjang hari karena saya dapat menghabiskan waktu bersama teman-teman dan makan makanan lezat yang saya buat di kos-kosan. Walau makanan saya sudah dingin tapi untungnya sekolah menyediakan microwave di semua kafetaria jadi saya tidak perlu terlalu khawatir tentang hal itu. 

Karena kampus terdiri dari campuran dari mahasiswa Jepang dan internasional, kelompok teman saya berada di gedung yang sama. Walau kita semua di kelas yang berbeda tetapi kita memilih untuk bertemu di gedung yang ditunjuk di kampus untuk makan siang. Jika temanmu menyelesaikan kelasnya lebih awal maka dia akan mendapat kehormatan membooking tempat untuk kita semua karena semua kafetaria menjadi sangat ramai selama waktu makan siang. 

Dari waktu ke waktu saya pernah lupa membawa bekal makan siang sendiri. Jadi saya harus membelinya dari toko swalayan atau kafetaria atau bahkan restoran di sekitar area. Sekolah memiliki toko sendiri di kampus sehingga kami para siswa tidak perlu pergi terlalu jauh untuk minum atau makanan dan harganya masih dapat diterima, atau setidaknya saya pikir begitu. Tetapi jika saya merasa senang pada hari itu, maka saya akan pergi untuk makan bergizi dari kafetaria atau dari restoran terdekat. 

Selain itu, ada juga Food Truck yang menawarkan berbagia jenis makanan lain bagi siswa untuk dipilih, makanan Vietnam, makanan India, makanan Korea, makanan Nepal dan sebagainya. Saya sudah mencoba hampir semua jenis makanan yang tersedia di sekolah dan semuanya terasa sangat enak, harganya hanya ¥ 600. 

Tetapi makanan bukan satu-satunya alasan mengapa saya sangat menyukai waktu makan siang. Saya suka makan siang karena setelah 3 jam belajar bahasa Jepang intensif, saya ingin memiliki sedikit waktu untuk bersantai dan bersenang-senang dengan teman-teman saya. Grup teman saya terdiri dari orang Amerika Serikat, Spanyol, Korea, Nepal, Swedia, Thailand, Indonesia, dan tentu saja Jepang. Kami akan membicarakan segala hal yang dapat kami pikirkan dan bersenang-senang sebelum kelas sore
dimulai.

baca juga : Survei : Pelajar SMA Jepang Paling Tidak PD Dibandingkan AS, China dan Korsel

Dengan istirahat kurang dari satu jam untuk makan siang, kadang-kadang saya harus makan dengan cepat agar sempat mengerjakan pekerjaan rumah yang terlewatkan atau untuk mempersiapkan kelas berikutnya sambil makan. Melewatkan makan siang bukanlah hal yang optimal untuk dilakukan tetapi kadang-kadang perlu untuk menjaga agar nilai Anda tidak jatuh. 

Sore

Kemudian kelas sore dimulai pukul 1:00 siang dan berakhir pada jam 6:00 sore. Karena mahasiswa memilih kelas sesuai dengan jadwal dan kredit yang diperlukan, sebagian besar mahasiswa tidak selalu punya jadwal kuliah di ruang daei pukul 09:00 hingga 18:00 setiap hari. Paara mahasiswa biasanya akan memilih kelas secara merata atau mengelompokkan semuanya dalam satu hari, dan saya adalah tipe kedua. Saya mencoba menyesuaikan kelas saya pada satu hari sebanyak mungkin sehingga saya akan memiliki lebih banyak waktu luang pada hari-hari lainnya.

Sebagian besar kelas di sore hari merupakan kelas besar, jadi saya memiliki kesempatan untuk benar-benar belajar lebih banyak tentang mata kuliah yang saya pilih. Saya sangat menyukai kelas-kelas ini, belajarnya diadakan di ruang kelas yang besar dan nyaman dan tentu saja karena saya ingin belajar topik tersebut. 

Saya juga suka bagaimana para profesor selalu mendorong partisipasi dari para mahasiswa, walaupun saya jarang berbicara di depan kelas karena konsep-konsep itu cukup baru bagi saya. Tetapi bagi saya, sangat menarik untuk dapat mendengarkan pendapat dari siswa yang berbeda. Bahkan jika ide dan pendapat mereka bertentangan dengan pendapat saya, saya masih merasa saya bisa belajar sesuatu dari mereka.

baca juga : 5 Alasan Kenapa Orang Jepang Meninggalkan Tanah Airnya

Ketika saya menyelesaikan kelas, saya dapat bertemu teman-teman saya di ruang lounge siswa dan mengobrol dengan mereka. Kita dapat berbicara tentang apa yang kita pelajari di kelas, berdiskusi atau berargumentasi, di lain waktu teman-teman saya akan membantu saya melatih bahasa Jepang saya dan saya akan membantu mereka berlatih bahasa Inggris mereka. Ini adalah salah satu keuntungan memiliki teman Jepang karena kita dapat saling membantu dalam belajar. Selain itu, saya hanya pergi ke perpustakaan untuk belajar. 

Saya sangat suka perpustakaan di sini karena menyediakan semua jenis buku mulai dari bahasa Inggris ke bahasa Jepang untuk membantu saya dalam segala aspek studi. Hal lain yang benar-benar saya nikmati saat belajar di perpustakaan adalah karena areanya terbuka, semua orang saling menghormati dan tetap diam sepanjang waktu mereka belajar di sana. Pengalaman saya dengan sebagian besar perpustakaan di tempat lain biasanya akan sedikit terganggu oleh sedikit suara latar. 

Perpustakaan tidak hanya menawarkan buku untuk belajar tetapi juga buku bacaan santai. Buku-bukunya dikategorikan berdasarkan tema serta tingkat kesulitan, ini dilakukan untuk membantu siswa Jepang yang masih mulai belajar bahasa Inggris untuk memilih.

Malam

Sebagian besar mahasiswa akan menghabiskan waktu di malam hari dengan bekerja, belajar, atau hanya menikmati waktu mereka. Sebagian besar teman saya memilih bekerja di luar kampus. Beberapa dari mereka bekerja sebagai guru bahasa Inggris, beberapa penerjemah. Yang lain bekerja di izakaya, restoran, bahkan supermarket. Salah satunya bekerja di kafe komunikasi bahasa Inggris. 

Saya beruntung dapat mengambil pekerjaan dari sekolah saya, sebagian besar waktu saya akan membantu siswa Jepang lainnya melatih keterampilan bahasa Inggris mereka dengan membantu mereka menyelesaikan pekerjaan rumah mereka. Saya juga akan membantu mereka dengan berbagai proyek yang ditugaskan oleh guru mereka. Tetapi hal yang paling populer untuk dilakukan adalah berbicara dengan mereka. Pembicaraan ini bisa mengenai segalanya, bisa menjadi topik yang kami putuskan atau bisa menjadi sesuatu yang ingin mereka bicarakan atau bagikan lebih banyak. 

Saya sangat menikmati percakapan ini karena mereka membantu saya belajar lebih banyak tentang Jepang dan saya juga merasa seperti berguna karena membantu mereka untuk meningkatkan keterampilan bahasa Inggrisnya. Saya memiliki banyak teman baik melalui berbicara dengan mereka setiap hari dan kami secara aktif berbicara satu sama lain. 

Pekerjaan saya biasanya berakhir pada jam 8:00 malam lalu saya akan terjebak dalam dilema antara pergi makan dengan teman-teman saya dan kembali ke rumah untuk menghemat uang. Sebagian besar waktu saya hanya pulang ke rumah tetapi jika itu adalah hari istimewa atau sesuatu yang istimewa terjadi, Kami akan pergi ke beberapa restoran dan bersenang-senang. Kami biasanya memesan beberapa ramen dan hanya duduk di sana dan mengobrol selama satu atau dua jam berturut-turut. Atau beberapa kali kita akan pergi ke ? ? ? ??untuk makan bersama dan hanya menikmati malam yang menyenangkan bersama dan benar-benar melupakan setiap pekerjaan rumah yang harus saya lakukan. 

Jika saya memutuskan untuk pulang, saya akan memasak dan menyiapkan makanan untuk besok. Setelah saya selesai makan malam, saya mencuci piring dan sedikit bersantai. Saya akan mengerjakan pekerjaan rumah saya dan kemudian bermain video game, membaca buku atau tidur lebih awal jika saya lelah pada hari itu.

Baca juga : Sekolah Gamer Pertama di Jepang

Itu adalah hari biasa yang saya alami sebagai mahasiswa internasional di Jepang. Dan saya harap artikel ini akan mengklarifikasi pertanyaan yang mungkin Anda miliki tentang kehidupan mahasiswa di Jepang. 

sumber : https://guidable.co/blog/one-day-in-the-life-of-a-student-in-japan/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *