Melihat Lebih Dekat Agama di Jepang : Shinto dan Budha

Agama di Jepang secara garis besar ada dua, Shintoisme dan Buddhisme. Tidak seperti di Barat, agama di Jepang jarang diberitakan. Agama di sana menjadi kode moral, cara hidup yang hampir tidak bisa dibedakan dari nilai-nilai sosial dan budaya Jepang.

Agama di Jepang merupakan urusan pribadi keluarga yang terpisah dari negara; tidak ada doa atau simbol keagamaan dalam upacara kelulusan sekolah seperti yang dilakukan di Indonesia. Agama jarang dibicarakan dalam kehidupan sehari-hari dan mayoritas orang Jepang tidak beribadah secara teratur atau mengaku beragama.

Namun, kebanyakan orang melakukan ritual keagamaan untuk acara kelahiran, perkawinan dan kematian serta menjadi bagian dalam matsuri spiritual (atau festival) sepanjang tahun.

Agama dan Kaisar

Hingga Perang Dunia Kedua, Agama di Jepang mengangkat Kaisar sebagai Tuhan yang hidup. Subjek melihat diri mereka sebagai bagian dari keluarga besar di mana semua orang Jepang adalah anggota.

Namun kekalahan perang menghancurkan kepercayaan banyak orang. Ketika suara lemah Kaisar disiarkan kepada bangsa yang meninggalkan keilahiannya. Sejak itu mulai terlihat masyarakat jepang mulai menjadi sekuler dan diiringi dengan keajaiban ekonomi Jepang yang melesat pascaperang.

Namun, banyak ritual yang tertinggal walau telah runtuhnya kepercayaan agama. Saat ini, agama mendefinisikan identitas Jepang lebih dari sekadar spiritualitas, dan membantu memperkuat ikatan keluarga dan komunitas.

Shinto dan Budha

Shintoisme adalah spiritualitas asli Jepang. Dipercayai bahwa setiap makhluk hidup di alam (misalnya pohon, batu, bunga, binatang – bahkan suara) mengandung kami , atau dewa.

Akibatnya prinsip Shinto dapat dilihat di seluruh budaya Jepang, di mana alam dan pergantian musim dihargai. Ini tercermin dalam seni. seperti ikebana (merangkai bunga) dan bonsai, desain taman Jepang dan perayaan tahunan sakura  – atau bunga sakura.

Shinto hanya mendapatkan namanya ketika Buddhisme datang ke Jepang melalui Cina, Tibet, Vietnam, dan akhirnya Korea. Agama Buddha tiba pada abad keenam, membangun dirinya di Nara. Seiring waktu, Buddhisme terbagi menjadi beberapa sekte, yang paling populer adalah Buddhisme Zen.

Shintoisme merupakan spiritualitas dunia dan kehidupan, sedangkan Buddhisme memusatkan perhatian pada jiwa dan kehidupan setelah kematian. Ini menjelaskan mengapa kedua agama itu bertahan tanpa berbenturan. Upacara agama Buddha biasanya dilakukan untuk merayakan kelahiran atau pernikahan, atau berdoa agar mendapat hasil panen yang baik, juga ketika orang Jepang beralih ke Shintoisme.

Tempat Ibadah – Kuil Shinto VS kuil Budha

Nah sobat sukajepang, bicara nama tempat ibadah, kuil agama Shinto disebut Shrine (Jinja) dan Kuil agama Budha disebut temple (Tera). Keduanya cukup mirip, bahkan beberapa orang Jepang tidak mengerti juga. Shrine (kuil Shinto) berbentuk gerbang masuk besar atau torii, sering dicat merah terang. Namun Anda akan sering menemukan Shrine dan temple di kompleks yang sama, sehingga terkadang sulit untuk membedakan keduanya.

Temple – Kuil Umat Budha

 

Shrine – Kuil Umat Shinto

Untuk beribadah di kuil umat Shinto, caranya masuk ke gerbang torii, lalu Anda akan menemukan air mancur atau bak. Di sini Anda harus menggunakan sendok bambu untuk mencuci tangan dan mulut Anda untuk menyucikan roh Anda sebelum masuk.

Selanjutnya, cari tali tebal panjang yang tergantung dari bel di depan altar. Di sini Anda dapat berdoa: pertama membunyikan bel, melempar koin di depan altar seperti pada persembahan (koin lima yen dianggap beruntung), bertepuk tangan tiga kali untuk memanggil kami/tuhan , lalu pegang tangan Anda bersama untuk berdoa.

Di sebuah kuil umat budha, Anda harus melepas sepatu sebelum memasuki gedung utama dan berlutut di lantai tatami didepan altar untuk berdoa.

Jimat keberuntungan

Keberuntungan, nasib dan takhayul penting bagi Jepang. Banyak orang membeli jimat kecil di kuil atau tempat pemujaan, yang kemudian digantung di tas, menjadi gantungan kunci, ponsel atau digantung di mobil untuk membawa keberuntungan. Jimat yang berbeda memberikan keberuntungan yang berbeda, seperti keberhasilan ujian atau kesuburan.

Doa-doa sering ditulis pada papan doa: papan kayu yang disebut ema  yang digantung ratusan di sekitar halaman kuil. Di kuil-kuil terkenal seperti Kyoto Kiyomizu-dera, Anda akan melihat papan doa ini ditulis dalam berbagai bahasa.

Cara terakhir untuk menebak takdir Anda adalah dengan mengambil keberuntungan. Kadang-kadang tersedia dalam bahasa Inggris, ada banyak pilihan bidang: kesuksesan, uang, cinta, pernikahan, perjalanan dan banyak lagi. Jika kekayaan Anda buruk, ikat slip Anda ke cabang pohon di halaman kuil; meninggalkan slip di kuil diyakini akan meningkatkan keberuntungan Anda.

Upacara keagamaan

Waktu terpenting setiap tahun dalam kalender Jepang adalah Tahun Baru, dirayakan dari tanggal 1 hingga 3 Januari, dan O-Bon, biasanya diadakan sekitar 16 Agustus. Pada Tahun Baru, Jepang melakukan perjalanan ke kuburan leluhur untuk berdoa kepada kerabat. Kunjungan kuil pertama Tahun Baru juga penting untuk mendapatkan keberuntungan di tahun mendatang.

Acara O-Bon

O bon diyakini bahwa arwah leluhur turun ke bumi untuk mengunjungi yang hidup. Tidak seperti Halloween, arwah-arwah ini disambut baik dan orang-orang Jepang mengunjungi makam keluarga.

Kelahiran dirayakan dengan kunjungan keluarga ke kuil. Perayaan usia kanak-kanak dirumuskan di tiga usia: tiga, lima dan tujuh tahun, di mana anak-anak kecil akan dikenakan kimono mahal dan dibawa ke kuil-kuil tertentu seperti Kuil Meiji Tokyo. Lalu perayaan selanjutnya ketika usia 20 tahun. Pada awal Januari, upacara kedatangan massa (seperti wisuda) diadakan di balai kota diikuti dengan kunjungan kuil oleh orang-orang muda dengan bangga mengenakan kimono.

Penikahan

Pernikahan jaman sekarang di Jepang mulai berbaur antara budaya Timur dan Barat. Pernikahan Jepang mungkin memiliki beberapa bagian, termasuk upacara Shinto dalam pakaian tradisional di kuil serta resepsi pernikahan gaya Barat di hotel atau restoran. Pada bagian kedua sekarang populer bagi pengantin wanita untuk mengenakan gaun pengantin untuk wedingu howaito (pernikahan putih).

Pemakaman

Pemakaman di Jepang diawasi oleh para pendeta Budha. 99% orang Jepang dikremasi dan abunya dikubur di bawah nisan.

Matsuri 

Matsuri Jepang adalah festival yang terhubung dengan kuil. Dalam tradisi yang berlangsung selama berabad-abad, pawai dan ritual matsuri berhubungan dengan penanaman padi dan kesejahteraan spiritual masyarakat setempat.

Agama lain

Menurut Pasal 20 konstitusi Jepang. Jepang memberikan kebebasan penuh beragama, yang memungkinkan agama-agama minoritas seperti Kristen, Islam, Hindu, dan Sikhisme untuk dipraktikkan. Agama-agama ini menyumbang sekitar 5-10% dari populasi Jepang. Namun, kekosongan spiritual yang ditinggalkan oleh pengunduran diri Kaisar juga dengan cepat dipenuhi oleh sejumlah besar agama baru ( shin shukyo ) yang bermunculan di seluruh Jepang.

Namun, sebagian besar agama baru berfokus pada perdamaian dan pencapaian kebahagiaan, meskipun banyak orang Jepang yang tidak terlibat tampak curiga terhadap organisasi-organisasi semacam itu. Misalnya penghindaran pajak atau pencucian uang, menurut beberapa sih.

Beberapa agama baru, seperti PL Kyoden (Public Liberty Kyoden) dan Soka Gakkai, telah menjadi bagian dari pendirian di Jepang, dan tampaknya peran mereka dalam politik dan bisnis tidak boleh diremehkan.

Tempat Wisata Religius

Bagi mereka yang memiliki minat pada Buddhisme atau Shinto, Jepang penuh dengan tempat menarik untuk dikunjungi. Nara, di wilayah Kansai dekat Osaka, dianggap sebagai rumah asli agama Buddha di Jepang dan memiliki museum seni dan artefak Buddha yang luas, serta patung besar Buddha yang menjadi daya tarik utama pengunjung Nara.

Kyoto penuh dengan tempat Kuil Shinto dan kuil budha yang indah dan dapat memberikan pandangan yang unik melalui sejarah ke masa ketika kepercayaan agama adalah bagian yang lebih penting dari kehidupan sehari-hari, serta menjadi sangat menakjubkan untuk dilihat. Bahkan, ke mana pun Anda pergi di Jepang, Anda akan melihat wajah warisan agama negara itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *