sukajepang - 5 Alasan Kenapa Orang Jepang Meninggalkan Tanah Airnya

5 Alasan Kenapa Orang Jepang Meninggalkan Tanah Airnya

Sebarkan ke temanmu

Topik kali ini berlawanan dengan tema blog yang bertemakan “suka jepang”. Kali ini kita akan mengungkit beberapa hal yang bisa membuat orang tidak suka jepang.

Jepang mungkin merupakan sebuah negara yang mengagumkan, namun bagi sebagian orang Jepang yang telah merasakan hidup di luar negeri. Jepang tidaklah begitu menakjubkan bagi mereka.

Tapi Apa alasan dibalik sebagian orang Jepang sanggup untuk memutuskan sebuah pilihan drastis menyiapkan kopernya dan pergi meninggalkan tanah airnya? Seorang blogger populer Jepang Madame Riri telah mengumpulkan 5 alasan kenapa orang Jepang yang telah merasakan tinggal di luar negeri memutuskan untuk meninggalkan negara Jepang. Berikut 5 alasannya.

baca juga : Nagoro, Desa Seram Di Jepang dimana Boneka Menggantikan Setiap Orang Keluar atau Meninggal

1. Terlalu banyak diskriminasi

Kontributor Madame Riri mencantumkan beberapa aspek diskriminasi yang mereka rasa lebih sering ditemui di Jepang, yaitu intimidasi di masa kecil dan di tempat kerja serta diskriminasi jenis kelamin di tempat kerja.

” ketika saya kecil di Jepang, saya dibully karena penampilan saya. Kemudian saya juga dibeli dengan alasan yang sama Ketika saya masuk dunia kerja. Namun saat saya Berhenti bekerja di Jepang dan pergi ke luar negeri, diskriminasi atau pembullyan karena penampilan saya berhenti. Karena itu saya memutuskan untuk melanjutkan studi ke luar negeri untuk beberapa tahun. – Keiko”

2. Kurang memiliki kebebasan untuk menjadi diri sendiri

Masyarakat Jepang sangat hierarkis dan memiliki seperangkat aturan yang konkret — beberapa yang kadang-kadang tampaknya tidak masuk akal secara logika, namun tetap dipaksakan. Bagi sebagian orang Jepang, kehidupan di luar negeri dapat terasa tidak kaku.

” di Jepang kamu akan sulit untuk mengungkapkan mengeksperesikan pandangan kamu kepada lawanmu. Sebagai contoh, di sekolah Jepang, anak-anak dipersiapkan untuk memakan makanan yang disiapkan di sekolah. Namun apa jadinya jika salah seorang murid tidak dapat memakan babi karena alasan agama ? Negara lain lebih fleksibel dalam mengakomodasi nya.Ini karena budaya tertentu lainnya memiliki masyarakat yang lebih multikultural yang lebih menerima perbedaan orang lain. – Ashtamatrikas ”

3. Kekhawatiran atas masa depan anak-anak

Tampaknya beberapa orang tua Jepang enggan untuk menempatkan anak-anak mereka menghadapi kerasnya sistem pendidikan Jepang yang sering melibatkan penjejalan tes standar dan sesuai dengan mental kelompok.

“Saya ingin anak saya dapat tinggal di negara manapun yang cocok untuk mereka. Saya ingin membesarkan mereka untuk berpikir sendiri, itulah mengapa kami tinggal di luar negeri sebagai sebuah keluarga. – Ebi ”

4. Muak bekerja di Jepang

Banyak orang yang pindah dari Jepang untuk bekerja di luar negeri menemukan diri mereka tidak lagi bersedia atau bahkan mampu kembali ke kerasnya dan tekanan kehidupan kerja orang Jepang.

“Pada saat saya berpikir untuk kembali, saya sudah melewati usia 30 dan tidak ada terlalu banyak wanita yang masih bekerja di usia tersebut di Jepang. Jadi jika saya kembali, saya tidak akan bisa mencari nafkah. – Zsmpira ”

5.Terlalu terbiasa hidup di luar negeri

Reverse culture shock bisa sangat sulit, dan bagi sebagian orang yang telah menghabiskan banyak waktu di luar negeri, kekhawatiran tentang dapat mengintegrasikan kembali ke dalam masyarakat Jepang dapat cukup untuk menghalangi orang untuk kembali.

“Rasanya akan terlalu banyak upaya untuk kembali dan memulai dari awal. Hidup sudah cukup nyaman di sini, dan saya sudah terbiasa dengan hal-hal yang dilakukan di sini. Saya tidak dapat melihat diri saya kembali kecuali ada kebutuhan yang signifikan bagi saya untuk melakukannya. – Kinugoshipeachy ”

Sebagai ekspatriat, kita dapat memahami masalah yang dihadapi oleh beberapa kontributor artikel Madame Riri. Selalu sulit untuk membuat gerakan besar, terutama ketika Anda sudah terbiasa dengan budaya yang berbeda dan mulai secara alami menjauh dari Anda sendiri. Mereka mengatakan bahwa rumput tetangga selalu lebih hijau, sejauh ini yang kami temukan benar. Namun, mereka ada juga yang mengatakan bahwa Anda tidak pernah bisa pulang lagi, yang belum tentu benar bagi sebagian.

sumber : https://japantoday.com/category/features/lifestyle/5-reasons-why-japanese-expats-say-sayonara-to-their-homeland-for-good


Sebarkan ke temanmu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *