Nagoro, Desa Seram Di Jepang dimana Boneka Menggantikan Setiap Orang Keluar atau Meninggal

Dengan populasi kurang dari 40 orang, desa Nagoro telah menjadi daya tarik wisata yang unik. BONEKAPUN DIBUAT UnTuk MENGGANTIKAN KEHIDUPAN ORANG DI KOTA INI. Ayano Tsukimi membuat boneka seukuran manusia untuk menggantikan orang yang meninggal atau pindah dari desa kecil Nagoro, Jepang. kira-kira 350 boneka penduduk dalam film pendek ini dari National Geographic Short Film Showcase .

Artis Jepang Tsukimi Ayano tahu cara terbaik untuk berteman: yaitu dengan menciptakan temannya sendiri.

Semuanya dimulai saat Ayano yang berusia 67, kembali ke desa kecil Nagoro di pulau Shikoku, tempat dia dilahirkan dan dibesarkan. Sebelumnya, dia tinggal di Osaka, kota terbesar ketiga di Jepang, semasa hidup masa dewasanya.

Sejak Ayano kembali ke Nagoro, dia memberikan kontribusi unik bagi populasi yang menurun dengan cepat di sana. Dia melihat bahwa desa, yang dulunya adalah rumah bagi lebih dari 300 orang, telah menyusut menjadi 35 orang. Setelah kepergian ayahnya, Ayano memutuskan untuk membuat orang-orangan sawah dalam penglihatannya, yang terlihat sangat mirip dengannya sehingga mendorong tetangganya untuk mulai melakukan percakapan dengannya.

Hampir lima belas tahun kemudian, Nagoro dihuni oleh sepuluh kali lebih banyak boneka buatan Ayano daripada orang yang sebenarnya, banyak di antaranya mewakili orang yang baru saja meninggal atau pindah dari desa. Dalam sebuah film dokumenter pendek tentang artis oleh pembuat film Fritz Schumann, yang berjudul The Valley of Dolls, Ayano mengatakan tentang kreasubta, “Ketika saya membuat boneka orang mati, saya memikirkannya saat mereka masih hidup dan sehat. Boneka itu seperti anak-anakku. ”

Populasi desa yang menurun dan menua merupakan indikasi adanya isu nasional di Jepang . Menurut Business Insider , jumlah kelahiran di sana turun 2,9 persen dari tahun sebelumnya, dan sekarang turun kurang dari satu juta. Ini adalah jumlah kelahiran terendah yang pernah dialami Jepang lihat sejak data yang sama tersedia pada tahun 1974.

Lebih banyak anak muda juga membuat pilihan untuk pindah ke kota-kota besar seperti Tokyo dan Osaka, di mana sebagian besar pasar kerja dan universitas di Jepang. Nagoro sekarang hampir tidak punya anak. Ini dianggap sebagai “desa di jurang,” atau “desa yang berada di ujung kepunahan,” menurut NPR .

Ruang kelas yang terbengkalai telah menjadi tempat galeri boneka Ayano, yang terdiri dari berbagai siswa, guru, dan kepala sekolah. Ayano merenungkan jika suatu saat akan tiba ketika dia telah hidup lebih lama dari semua orang di desanya.

baca juga : Fenomena Kematian Akibat Kelelahan Bekerja di Jepang

Pada saat itu hanya akan ada dia, boneka, dan wisatawan yang melakukan perjalanan jauh untuk melihat kreasinya, yang sekarang berjumlah lebih dari 350 boneka. Ayano bekerja pada “boneka-bonekanya” tanpa lelah, memperbaiki robekan dan mata pada boneka dan bangunan yang tua dan membangun penghuni baru (boneka) untuk desa. Anda mungkin melihat mereka menunggu bus, atau melakukan pekerjaan di lapangan.

Ayano bahkan telah menciptakan versi boneka dirinya, yang setiap hari melihat pot dan api. Kata Ayano, “dia tidur siang sekarang.”

sumber : http://news.nationalgeographic.com/2017/10/japan-dolls-population-artist-nagoro-spd/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *