Festival Obon, Salah Satu Festival Hari Libur Paling Terkenal di Jepang

Sebarkan ke temanmu

Festival Obon merupakan salah satu festival yang paling penting di Jepang. Orang-orang percaya bahwa roh leluhur mereka akan kembali ke rumah mereka untuk berkumpul kembali dengan keluarga mereka Selama musim liburan. Karena alasan itu, ini adalah waktu berkumpul bersama keluarga yang cukup penting. Karena banyak orang yang kembali ke kampung halaman mereka untuk berdoa bersama dengan keluarga besar dan menunggu roh leluhur mereka kembali.

Sejarah Festival Obon

Waktu berlangsungnya tradisi Obon bisa berbeda di setiap daerah di Jepang. Tetapi umumnya awal tradisi ini dirayakan sekitar hari ke 15 Dari bulan ke 7 dalam kalender lunar. yang disebut Fumizuki? ? atau “Bulan Buku.”

Di sebagian besar wilayah, open terjadi pada bulan Agustus. yang disebut Hazuki? ? dalam bahasa Jepang, atau “Bulan Daun”. Obon biasanya dimulai sekitar tanggal 13 dan berakhir pada tanggal 16. Di beberapa daerah di Tokyo, Obon dirayakan pada bulan Juli, biasanya pertengahan bulan, dan masih dirayakan pada hari ke 15 dari bulan ketujuh dari kalender lunar di banyak daerah di Okinawa. Obon tidak hanya dirayakan di Jepang tetapi oleh umat Buddha dan Jepang-Amerika di seluruh dunia. Mirip-mirip tradisi maulid di indonesia yang perayaannya bisa memiliki rentang waktu yang lama ya.

baca juga : Macam Tradisi & Budaya Jepang, Budaya Tradisional Hingga Modern

Festival Obon

Sebelum dimulainya liburan, orang-orang bersihkan rumah mereka dan menempatkan berbagai persembahan makanan seperti sayuran dan buah-buahan (sesajen sehat) kepada arwah leluhur mereka di depan butsudan (mezbah Budha).

Pada hari pertama Obon, lentera chochin (kertas) dinyalakan di dalam rumah, dan orang-orang membawa lentera ke kuburan keluarga mereka untuk memanggil roh leluhur mereka kembali ke rumah. Proses ini disebut mukae-bon. Di beberapa daerah, api yang disebut mukae-bi dinyalakan di pintu masuk rumah-rumah untuk membantu membimbing roh-roh untuk masuk. Lentera chochin dan rangkaian bunga biasanya ditempatkan oleh butsudan sebagai persembahan lain.

Biasanya, pada hari kedua, tradisi lain yang dilakukan adalah tarian rakyat yang disebut Bon Odori. Gaya tarian bervariasi dari satu daerah ke daerah lain. Tarian mengikuti drum menjaga untuk ritme. Bon Odori biasanya diadakan di taman, lapangna, dan kuil. Para peserta biasanya mengenakan yukata (kimono musim panas) di mana penari tampil di sekitar panggung yagura. Siapa pun dapat berpartisipasi dalam Bon Odori.

Secara global, menerbangkan lampion yang menjadi paling iconic dalam tradisi ini. istilahnya dikenal sebagai toro nagashi dalam bahasa Jepang dan merupakan bagian terindah dari tradisi yang berlangsung selama Obon. Di dalam masing-masing toro nagashi terdapat lilin, yang pada akhirnya akan membakar lentera, dan lenteranya akan jatuh ke sungai yang akhirnya mengalir ke laut. Dengan menggunakan toro nagashi, anggota keluarga dapat dengan indah, dan secara simbolis mengirim roh leluhur mereka ke langit melalui lentera.

Pada hari terakhir, keluarga membantu mengembalikan roh leluhur mereka kembali ke kuburan, dengan menggantung lentera chochin, dicat dengan lambang keluarga untuk membimbing roh ke tempat peristirahatan abadi mereka. Proses ini disebut okuri-bon. Di beberapa daerah, api yang disebut okuri-bi dinyalakan di pintu masuk rumah-rumah untuk mengirim langsung ke arwah leluhur. Selama Obon, aroma dupa senko memenuhi rumah dan kuburan Jepang.


Sebarkan ke temanmu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *